Pemburu membunuh 20 serigala Yellowstone yang berkeliaran di luar taman

Dua puluh serigala abu-abu terkenal di Taman Nasional Yellowstone berkeliaran dari taman dan ditembak oleh pemburu dalam beberapa bulan terakhir – yang paling banyak terbunuh oleh perburuan dalam satu musim sejak predator diperkenalkan kembali ke wilayah tersebut lebih dari 25 tahun yang lalu, menurut pejabat taman.

Lima belas serigala ditembak setelah berkeliaran melintasi perbatasan utara taman ke Montana, menurut angka yang dirilis ke The Associated Press. Lima lagi tewas di Idaho dan Wyoming.

Pejabat taman mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada AP bahwa kematian tersebut menandai “kemunduran signifikan bagi kelangsungan hidup spesies dalam jangka panjang dan untuk penelitian serigala.”

Satu paket – Paket Danau Phantom – sekarang dianggap “dihilangkan” setelah sebagian besar atau semua anggotanya terbunuh selama rentang dua bulan yang dimulai pada bulan Oktober, menurut taman itu.

Diperkirakan 94 serigala tetap berada di Yellowstone. Tetapi dengan bulan-bulan tersisa di musim berburu Montana —- dan musim menjebak serigala baru saja berlangsung — pejabat taman mengatakan mereka memperkirakan lebih banyak serigala mati setelah berkeliaran dari Yellowstone, tempat perburuan dilarang.

Inspektur Taman Cam Sholly pertama kali menyuarakan keprihatinan September lalu tentang serigala yang sekarat di dekat perbatasan taman. Dia baru-baru ini mendesak Gubernur Republik Montana Greg Gianforte untuk menutup perburuan dan perangkap di daerah itu selama sisa musim ini.

Sholly mengutip “jumlah serigala Yellowstone yang luar biasa telah membunuh musim berburu ini,” dalam surat 16 Desember kepada Gianforte yang dirilis ke AP di bawah permintaan kebebasan informasi.

Gianforte, seorang pemburu dan penjebak yang rajin, tidak secara langsung menjawab permintaan untuk menghentikan perburuan dalam surat Rabu yang menanggapi Sholly.

“Begitu serigala keluar dari taman dan memasuki tanah di Negara Bagian Montana, serigala itu dapat dipanen sesuai dengan peraturan yang ditetapkan oleh Komisi (liar liar negara bagian) di bawah hukum Montana,” tulis Gianforte.

Gianforte tahun lalu menerima peringatan dari sipir permainan Montana setelah menjebak dan menembak serigala berkerah radio sekitar 16 kilometer di utara taman tanpa mengikuti kursus pendidikan penjebak yang diamanatkan negara.

Menanggapi Sholly, gubernur mengatakan Montana melindungi dari perburuan berlebihan melalui aturan yang diadopsi oleh komisi satwa liar, yang dapat meninjau musim berburu jika tingkat panen mencapai ambang batas tertentu.

Untuk Montana barat daya, termasuk area yang berbatasan dengan taman, ambang batas itu adalah 82 serigala. Enam puluh empat telah terbunuh di wilayah itu hingga saat ini musim ini, dari 150 serigala yang terbunuh di seluruh negara bagian, menurut Montana Fish, Wildlife and Parks.

Pembunuhan serigala terbaru di sepanjang perbatasan Montana-Yellowstone terjadi pada Hari Tahun Baru.

Perangkap serigala di area dibuka 21 Desember. Di bawah aturan baru, pemburu Montana dapat menggunakan umpan seperti daging untuk memancing serigala untuk membunuh dan penjebak sekarang dapat menggunakan jerat selain perangkap kaki.

“Kelonggaran untuk menjebak dan terutama umpan adalah perhatian utama, terutama jika taktik ini memancing serigala keluar dari taman,” kata juru bicara Yellowstone Morgan Warthin.

Didesak oleh anggota parlemen Republik, pejabat satwa liar Montana tahun lalu melonggarkan aturan berburu dan menjebak serigala di seluruh negara bagian. Mereka juga menghilangkan batas kuota serigala yang sudah berlangsung lama di daerah yang berbatasan dengan taman. Kuota, yang diminta Sholly untuk dikembalikan kepada Gianforte, hanya mengizinkan beberapa serigala untuk dibunuh di sepanjang perbatasan setiap tahunnya.

Kuota asli dimaksudkan untuk melindungi paket yang menarik wisatawan ke Yellowstone dari seluruh dunia untuk kesempatan melihat serigala di alam liar.

Upaya Montana untuk mempermudah membunuh serigala mencerminkan tindakan baru-baru ini oleh Partai Republik dan konservatif di negara bagian lain seperti Idaho dan Wisconsin. Perubahan terjadi setelah pemburu dan peternak berhasil melobi untuk mengurangi populasi serigala yang memangsa kawanan hewan buruan besar dan kadang-kadang hewan ternak.

Tetapi peningkatan agresi negara bagian terhadap predator telah menimbulkan kekhawatiran di antara pejabat satwa liar federal. Pada bulan September, Dinas Perikanan dan Margasatwa AS mengatakan akan memeriksa apakah perlindungan spesies yang terancam punah federal harus dipulihkan untuk lebih dari 2.000 serigala di negara bagian Rockies AS utara termasuk Montana, Idaho dan Wyoming.

Perlindungan bagi serigala di kawasan itu dicabut satu dekade lalu, sebagian didasarkan pada jaminan bahwa negara bagian akan mempertahankan populasi serigala yang layak.

Seorang perwakilan dari industri berburu mengatakan penjual pakaian eceran dan pemandu mendukung pelestarian serigala di dalam Yellowstone. Tetapi begitu hewan melewati batas, perburuan dan perangkap berkelanjutan harus diizinkan, kata Direktur Eksekutif Montana Outfitters and Guides Association Mac Minard.

Minard mempertanyakan apakah 20 serigala yang terbunuh sejauh ini tahun ini setelah meninggalkan Yellowstone bahkan harus dianggap sebagai “serigala taman”.

“Itu tidak masuk akal,” katanya. “Kenapa bukan mereka ‘serigala Montana’ yang kebetulan pergi ke taman?”

Marc Cooke dengan kelompok advokasi Wolves of the Rockies memperkirakan serangan balasan terhadap Gianforte dan negara bagian karena tidak berbuat lebih banyak untuk melindungi serigala yang meninggalkan Yellowstone.

“Orang-orang menyukai hewan-hewan ini dan mereka menghasilkan banyak uang untuk taman ini. Ini bermuara pada komersialisasi satwa liar untuk minoritas kecil kelompok minat khusus,” kata Cooke.

related post : Pertunjukan gadget CES yang diperkecil kembali ke Las Vegas Strip

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *