Sistem Kekebalan Tubuh

imun

Sistem kekebalan melindungi tubuh anak Anda dari penyerang luar, seperti bakteri, virus, jamur, dan racun (bahan kimia yang dihasilkan oleh mikroba). Itu terdiri dari berbagai organ, sel, dan protein yang bekerja bersama.

Ada dua bagian utama dari sistem kekebalan tubuh:

  • Sistem kekebalan bawaan, yang Anda miliki sejak lahir.
  • Sistem kekebalan adaptif, yang Anda kembangkan ketika tubuh Anda terpapar mikroba atau bahan kimia yang dilepaskan oleh mikroba.

Kedua sistem kekebalan ini bekerja bersama.

Sistem kekebalan bawaan
Ini adalah sistem respon cepat anak Anda. Ini berpatroli di tubuh anak Anda dan merupakan yang pertama merespons ketika menemukan penyerang. Sistem kekebalan bawaan diwariskan dan aktif sejak anak Anda lahir. Ketika sistem ini mengenali penyerbu, ia langsung beraksi. Sel-sel sistem kekebalan ini mengelilingi dan menelan penyerang. Penyerbu dibunuh di dalam sel sistem kekebalan. Sel-sel ini disebut fagosit.

Sistem kekebalan yang didapat
Sistem kekebalan yang didapat, dengan bantuan dari sistem bawaan, menghasilkan sel (antibodi) untuk melindungi tubuh Anda dari penyerang tertentu. Antibodi ini dikembangkan oleh sel yang disebut limfosit B setelah terpapar penyerang. Antibodi tinggal di tubuh anak Anda. Diperlukan waktu beberapa hari bagi antibodi untuk berkembang. Tetapi setelah paparan pertama, sistem kekebalan akan mengenali penyerang dan bertahan melawannya. Sistem kekebalan yang didapat berubah sepanjang hidup anak Anda. Imunisasi melatih sistem kekebalan anak Anda untuk membuat antibodi untuk melindunginya dari penyakit berbahaya.

Sel-sel kedua bagian sistem imun tersebut dibuat di berbagai organ tubuh, antara lain:

  • Adenoid. Dua kelenjar yang terletak di bagian belakang saluran hidung.
  • Sumsum tulang. Jaringan lunak dan kenyal yang ditemukan di rongga tulang.
  • Kelenjar getah bening. Organ kecil berbentuk seperti kacang, yang terletak di seluruh tubuh dan terhubung melalui pembuluh limfatik.
  • Pembuluh limfatik. Jaringan saluran di seluruh tubuh yang membawa limfosit ke organ limfoid dan aliran darah.
  • tambalan Peyer. Jaringan limfoid di usus kecil.
  • Limpa. Organ seukuran kepalan tangan yang terletak di rongga perut.
  • Timus. Dua lobus yang bergabung di depan trakea di belakang tulang dada.
  • Amandel. Dua massa oval di belakang tenggorokan

sumber : hopkinsmedicine.org

related post : bagaimana-antibiotik-bekerja

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *