BIOFUEL SUMBER ENERGI BERIKUTNYA ?

biofuel - uma

Ledakan dalam produksi Biofuel sedang berlangsung pada tahun 2007, terutama di Amerika Serikat, dimana pada bulan Januari sekitar 75 kilang untuk memproduksi biofuel etanol dari jagung (jagung) sedang dibangun atau diperluas. Konstruksi ini, tidak termasuk fasilitas tambahan pada papan gambar, diharapkan dapat menggandakan kapasitas yang ada, dan permintaan jagung mendorong harganya begitu tinggi sehingga petani A.S. menanam lebih banyak lahan untuk tanaman daripada yang mereka miliki dalam satu generasi. Biofuel dianggap sebagai alternatif yang menguntungkan untuk minyak bumi dan bahan bakar fosil lainnya karena harga minyak bumi naik sepanjang tahun hingga mencapai rekor tertinggi dan kekhawatiran dunia meningkat tentang bagaimana emisi gas rumah kaca dari bahan bakar yang berasal dari minyak bumi berkontribusi terhadap perubahan iklim dalam bentuk global. pemanasan. Namun, terlepas dari manfaat ekonomi dan lingkungannya, banyak kritik yang mengungkapkan keprihatinan tentang ruang lingkup perluasan bahan bakar nabati tertentu karena potensi mereka untuk menciptakan masalah baru.

Biofuel adalah bahan bakar yang berasal dari biomassa — yaitu bahan tumbuhan atau kotoran hewan. Karena bahan semacam itu dapat segera diisi ulang, biofuel adalah sumber energi yang dapat diperbarui, tidak seperti bahan bakar fosil, seperti minyak bumi, batu bara, dan gas alam. Beberapa bahan bakar nabati yang telah lama dieksploitasi, seperti kayu, dapat langsung digunakan sebagai bahan baku yang dibakar untuk menghasilkan panas. Panas, pada gilirannya, dapat digunakan untuk menjalankan generator di pembangkit listrik untuk menghasilkan listrik. Sejumlah fasilitas listrik yang ada membakar rumput, kayu, atau jenis biomassa lainnya.

Bahan bakar nabati cair menjadi perhatian khusus karena infrastruktur yang luas sudah tersedia untuk menggunakannya, terutama untuk transportasi. Bahan bakar nabati cair dalam produksi terbesar adalah etanol (alkohol), yang dibuat dengan memfermentasi pati atau gula. Di Amerika Serikat — produsen utama — bahan bakar nabati etanol dibuat terutama dari biji jagung, dan biasanya dicampur dengan bensin untuk menghasilkan bahan bakar yang terdiri dari 10% etanol. Di Brasil, yang telah menjadi produsen utama hingga tahun 2006, bahan bakar nabati etanol dibuat terutama dari tebu, dan umumnya digunakan sebagai bahan bakar etanol 100% atau campuran bensin yang mengandung 85% etanol. Bahan bakar nabati cair kedua yang paling umum adalah biodiesel, yang dibuat terutama dari tanaman minyak (seperti kedelai atau kelapa sawit) dan pada tingkat yang lebih rendah dari sumber lain (seperti limbah memasak dari restoran). Biodiesel, yang mendapat penerimaan terbesar di Eropa, digunakan dalam mesin diesel, biasanya dicampur dengan diesel minyak bumi dalam berbagai persentase.

 

sumber : britannica.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *