PERTANIAN MODERN DAN DAMPAKNYA TERHADAP LINGKUNGAN

pertanian modern - agribisnis uma

Pertanian merupakan sumber mata pencaharian yang penting karena merupakan proses menghasilkan makanan, pakan, serat, dan banyak produk yang diinginkan lainnya dengan membudidayakan tanaman tertentu dan memelihara hewan peliharaan (ternak). Di sini, kami memberikan catatan singkat tentang pertanian modern dan dampaknya terhadap lingkungan, yang sangat berguna untuk ujian kompetitif seperti UPSC, SSC, dan Layanan Negara.

Pertanian merupakan sumber mata pencaharian yang penting karena merupakan proses menghasilkan makanan, pakan, serat, dan banyak produk yang diinginkan lainnya dengan membudidayakan tanaman tertentu dan memelihara hewan peliharaan (ternak). Ini adalah seni mengelola pertumbuhan tumbuhan dan hewan untuk digunakan manusia

Apa itu pertanian modern?

Pertanian modern adalah pendekatan yang terus berkembang untuk inovasi pertanian dan praktik pertanian yang membantu petani meningkatkan efisiensi dan mengurangi jumlah sumber daya alam seperti air, tanah, dan energi yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pangan, bahan bakar, dan serat dunia. Agribisnis, pertanian intensif, pertanian organik, dan pertanian berkelanjutan adalah nama lain dari pertanian modern.

Seperti yang kita ketahui bahwa pertanian modern meningkatkan keterjangkauan pangan kita, meningkatkan pasokan pangan, menjamin keamanan pangan, meningkatkan keberlanjutan dan juga menghasilkan lebih banyak bahan bakar nabati. Namun pada saat yang sama, juga menimbulkan masalah lingkungan karena didasarkan pada teknik input-output tinggi dengan menggunakan benih hibrida varietas unggul dan air irigasi, pupuk dan pestisida yang melimpah. Dampak pertanian modern terhadap Lingkungan dibahas di bawah ini:

Tanah subur teratas dari lahan pertanian dihilangkan karena suplai air yang berlebihan. Hal ini menyebabkan hilangnya tanah kaya unsur hara yang menghambat produktivitas. Hal ini juga menyebabkan pemanasan global karena lumpur di badan air menyebabkan pelepasan karbon tanah dari bahan organik partikulat.

Air tanah merupakan salah satu sumber air penting untuk irigasi. Dari ladang pertanian, pupuk nitrogen larut ke dalam tanah dan akhirnya mencemari air tanah. Ketika tingkat nitrat air tanah melebihi 25 mg / l, mereka dapat menyebabkan bahaya kesehatan yang serius yang dikenal sebagai “Blue Baby Syndrome”, yang kebanyakan menyerang bayi bahkan menyebabkan kematiannya.

Salinitas tanah merupakan salah satu penyebab rendahnya produktivitas hanya karena pengelolaan drainase pertanian yang tidak tepat. Dalam situasi ini, akar tanaman tidak mendapatkan cukup udara untuk respirasi sehingga menyebabkan hasil panen rendah serta kekuatan mekanik rendah.

 

sumber  : jagranjosh.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *