Tes Rusia disalahkan atas sampah luar angkasa yang mengancam stasiun luar angkasa

Sebuah tes senjata Rusia menciptakan lebih dari 1.500 keping sampah luar angkasa yang sekarang mengancam tujuh astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional, menurut pejabat AS yang menyebut serangan itu sembrono dan tidak bertanggung jawab.

Departemen Luar Negeri mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa puing-puing itu berasal dari satelit tua Rusia yang dihancurkan oleh rudal tersebut.

“Tak perlu dikatakan, saya marah. Ini tidak masuk akal, ”kata Administrator NASA Bill Nelson kepada The Associated Press. “Sulit dipercaya bahwa pemerintah Rusia akan melakukan tes ini dan mengancam tidak hanya astronot internasional, tetapi kosmonot mereka sendiri yang ada di stasiun” serta tiga orang di stasiun luar angkasa China.

Nelson mengatakan para astronot sekarang menghadapi risiko empat kali lebih besar dari biasanya. Dan itu didasarkan pada puing-puing yang cukup besar untuk dilacak, dengan ratusan ribu kepingan yang lebih kecil tidak terdeteksi — “salah satunya dapat menyebabkan kerusakan besar jika mengenai tempat yang tepat.”

Dalam mengutuk Rusia, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan satelit juga sekarang dalam bahaya.

Tes tersebut dengan jelas menunjukkan bahwa Rusia “terlepas dari klaimnya menentang persenjataan luar angkasa, bersedia … membahayakan eksplorasi dan penggunaan luar angkasa oleh semua negara melalui perilakunya yang sembrono dan tidak bertanggung jawab,” kata Blinken dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada komentar segera Senin malam dari Rusia tentang serangan rudal.

Begitu ancaman menjadi jelas Senin pagi, empat orang Amerika, satu Jerman dan dua Rusia di kapal diperintahkan untuk segera mencari perlindungan di kapsul mereka yang berlabuh. Mereka menghabiskan dua jam di dua kapsul, akhirnya muncul hanya untuk menutup dan membuka kembali palka ke laboratorium individu stasiun di setiap orbit, atau 1 1/2 jam, saat mereka melewati dekat atau melalui puing-puing.

Pada akhir hari, hanya palka ke inti pusat stasiun yang tetap terbuka, saat kru tidur, menurut Nelson.

Bahkan setitik cat pun dapat menyebabkan kerusakan besar saat mengorbit pada kecepatan 17.500 mph (28.000 kph). Sesuatu yang besar, saat terkena dampak, bisa menjadi bencana besar.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan AS telah berulang kali menyuarakan keprihatinan dengan Rusia tentang melakukan uji satelit.

“Kami akan terus memperjelas bahwa kami tidak akan mentolerir kegiatan semacam ini,” katanya kepada wartawan.

Kontrol Misi NASA mengatakan ancaman yang meningkat dapat terus mengganggu penelitian sains para astronot dan pekerjaan lainnya. Empat dari tujuh anggota awak tiba di pos terdepan yang mengorbit Kamis malam.

Astronot NASA Mark Vande Hei, yang sedang menjalani misi selama setahun, menyebutnya “hari yang gila tapi terkoordinasi dengan baik” saat dia mengucapkan selamat malam kepada Mission Control.

“Itu tentu cara yang bagus untuk menjalin ikatan sebagai kru, dimulai dengan hari kerja pertama kami di luar angkasa,” katanya.

Sebuah tes senjata serupa oleh China pada tahun 2007 juga menghasilkan puing-puing yang tak terhitung jumlahnya. Salah satu dari potongan-potongan itu mengancam akan mendekati stasiun luar angkasa minggu lalu. Meskipun kemudian dianggap sebagai risiko, NASA tetap memindahkan stasiun itu.

Uji coba rudal anti-satelit oleh AS pada 2008 dan India pada 2019 dilakukan pada ketinggian yang jauh lebih rendah, jauh di bawah stasiun luar angkasa sekitar 260 mil (420 kilometer).

Satelit Rusia Cosmos 1408 yang sudah tidak berfungsi mengorbit sekitar 40 mil (65 kilometer) lebih tinggi.

Hingga Senin, Komando Luar Angkasa AS telah melacak sekitar 20.000 keping sampah antariksa, termasuk satelit tua dan rusak dari seluruh dunia.

Jonathan McDowell dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics mengatakan akan memakan waktu berhari-hari jika tidak berminggu-minggu dan berbulan-bulan untuk membuat katalog puing-puing terbaru dan mengkonfirmasi orbitnya. Fragmen akan mulai menyebar dari waktu ke waktu, karena tarikan atmosfer dan kekuatan lainnya, katanya dalam email.

Stasiun luar angkasa berada pada risiko yang sangat tinggi karena uji coba terjadi di dekat orbitnya, kata McDowell. Tetapi semua objek di orbit rendah Bumi – termasuk stasiun luar angkasa China dan bahkan Teleskop Luar Angkasa Hubble – akan “sedikit meningkatkan risiko” selama beberapa tahun ke depan, katanya.

Sebelumnya pada hari itu, Badan Antariksa Rusia mengatakan melalui Twitter bahwa para astronot diperintahkan ke dalam kapsul mereka yang berlabuh, jika mereka harus melarikan diri dengan cepat. Badan tersebut mengatakan para kru kembali melakukan operasi rutin, dan komandan stasiun luar angkasa, Anton Shkaplerov dari Rusia, men-tweet: “Teman-teman, semuanya teratur dengan kami!”

Tetapi awan puing-puing menimbulkan ancaman pada setiap orbit yang lewat – atau setiap 1 1/2 jam – dan semua aktivitas robot di pihak AS ditunda. Astronot Jerman Matthias Maurer juga harus menemukan tempat yang lebih aman untuk tidur daripada laboratorium Eropa.

Nelson NASA mencatat bahwa Rusia dan Amerika telah memiliki kemitraan luar angkasa selama setengah abad – kembali ke misi bersama Apollo-Soyuz pada tahun 1975.

“Saya tidak ingin itu terancam,” katanya kepada AP, mencatat kedua negara diperlukan untuk stasiun luar angkasa. “Anda harus mengoperasikannya bersama-sama.”

related post : thosiba jepang menghasilkan energi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *