Empat astronot stasiun mengejar tumpangan dengan SpaceX di rumah

Empat astronot spaceX yang mengorbit sejak musim semi kembali ke Bumi pada hari Senin, bertujuan untuk mendarat larut malam di lepas pantai Florida.

Pelepasan kapsul SpaceX mereka dari Stasiun Luar Angkasa Internasional juga membuka jalan bagi peluncuran empat pengganti mereka pada Rabu malam.
Pendatang baru dijadwalkan untuk diluncurkan lebih dulu, tetapi NASA mengubah urutannya karena cuaca buruk dan kondisi medis astronot yang dirahasiakan. Tugas penyambutan sekarang akan jatuh ke satu-satunya orang Amerika dan dua orang Rusia yang tertinggal di stasiun luar angkasa.

Astronot NASA Shane Kimbrough dan Megan McArthur, Akihiko Hoshide dari Jepang dan Thomas Pesquet dari Prancis seharusnya sudah kembali Senin pagi, tetapi angin kencang di zona pemulihan menunda kepulangan mereka. Splashdown mereka direncanakan untuk Teluk Meksiko dari Pensacola.

“Satu malam lagi dengan pemandangan ajaib ini. Siapa yang bisa mengeluh? Aku akan merindukan pesawat luar angkasa kita!” Pesquet mentweet di samping video singkat yang menunjukkan stasiun ruang angkasa menyala melawan kegelapan ruang angkasa dan lampu-lampu kota yang berkelap-kelip di sisi malam Bumi.

Dari stasiun luar angkasa, astronot NASA Mark Vande Hei — di tengah perjalanan selama satu tahun — mengucapkan selamat tinggal kepada setiap temannya yang berangkat, dengan memberi tahu McArthur, “Saya akan rindu mendengar tawa Anda di modul yang berdekatan.”

Sebelum meninggalkan lingkungan, mereka berempat berkeliling stasiun luar angkasa untuk berfoto. Ini adalah pertama kalinya SpaceX mencoba terbang keliling seperti ini; Pesawat ulang-alik NASA biasa melakukannya sepanjang waktu sebelum pensiun satu dekade lalu.

Itu bukan perjalanan kembali yang paling nyaman. Toilet di kapsul mereka rusak, sehingga para astronot harus bergantung pada popok untuk perjalanan pulang selama delapan jam. Mereka mengabaikannya akhir pekan lalu sebagai satu tantangan lagi dalam misi mereka.

Isu pertama muncul tak lama setelah lepas landas di bulan April; Mission Control memperingatkan sepotong sampah luar angkasa mengancam akan bertabrakan dengan kapsul mereka. Ternyata itu adalah alarm palsu. Kemudian pada bulan Juli, pendorong di laboratorium Rusia yang baru tiba secara tidak sengaja menembak dan membuat stasiun berputar. Keempat astronot berlindung di kapsul SpaceX mereka yang berlabuh, siap untuk berangkat dengan tergesa-gesa jika perlu.

Di antara tonggak sejarah yang menggembirakan: empat perjalanan ruang angkasa untuk meningkatkan tenaga surya stasiun, kunjungan pembuatan film oleh kru film Rusia, dan panen luar angkasa cabai untuk pertama kalinya. Misi 200 hari mereka dimulai April lalu.

related post : Es di ambang kelangsungan hidup: Pemanasan mengubah Arktik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *