Mengapa Hutan Mangrove Penting?

mangrove

Hutan mangrove pernah dianggap sebagai lahan terlantar yang berawa. Para perencana, ilmuwan, dan penduduk pesisir kini telah menghargai mereka sebagai ekosistem yang sangat beragam dan penting. Mangrove, padang lamun, dan terumbu karang bekerja sebagai satu sistem yang menjaga wilayah pesisir tetap sehat. Mangrove menyediakan habitat penting bagi ribuan spesies. Mereka juga menstabilkan garis pantai, mencegah erosi dan melindungi tanah — dan orang-orang yang tinggal di sana — dari gelombang dan badai.

Batu kunci ekosistem pesisir
Mangrove, padang lamun, dan terumbu karang sering ditemukan bersama dan bekerja bersama. Pepohonan menjebak sedimen dan polutan yang seharusnya mengalir ke laut. Padang lamun memberikan penghalang lebih lanjut terhadap lanau dan lumpur yang dapat menutupi terumbu. Sebagai imbalannya, terumbu karang melindungi padang lamun dan hutan bakau dari gelombang laut yang kuat. Tanpa mangrove, ekosistem yang sangat produktif ini akan runtuh.

“Mangrove seperti taman kanak-kanak, lamun adalah sekolah menengah, dan terumbu karang adalah sekolah menengah dan perguruan tinggi untuk ikan! Dan, begitu [ikan] lulus dari universitas, mereka kembali ke taman kanak-kanak untuk bertelur.”
— Khun Pisit, salah satu pendiri proyek pelestarian bakau Yad Fon Thailand

Taman pembibitan
Mangrove menyediakan tempat berkembang biak yang ideal bagi sebagian besar ikan, udang, kepiting, dan kerang lainnya di dunia. Banyak spesies ikan, seperti barakuda, tarpon, dan snook, mencari perlindungan di antara akar bakau saat masih muda, pergi mencari makan di padang lamun saat mereka tumbuh, dan pindah ke laut terbuka saat dewasa. Diperkirakan 75 persen ikan yang ditangkap secara komersial menghabiskan waktu di hutan bakau atau bergantung pada jaring makanan yang dapat ditelusuri kembali ke hutan pantai ini.

Rumah bagi banyak spesies
Hutan bakau menyediakan habitat bagi ribuan spesies di semua tingkat jaring makanan laut dan hutan, dari bakteri hingga teritip hingga harimau Bengal. Pohon-pohon melindungi spesies serangga, menarik burung yang juga berlindung di cabang-cabang yang lebat. Hutan pesisir ini adalah tempat bersarang dan beristirahat utama bagi ratusan burung pantai dan spesies burung yang bermigrasi, termasuk kingfisher, bangau, dan kuntul. Monyet pemakan kepiting, kucing pemancing, dan biawak raksasa berburu di antara hutan bakau, bersama dengan spesies yang terancam punah seperti penyu lekang, elang laut dada putih, ikan pemanjat pohon, bekantan, dan duyung. Dan tanah lunak di bawah akar bakau memungkinkan spesies penggali seperti siput dan kerang untuk menunggu. Spesies lain, seperti kepiting dan udang, mencari makan di lumpur yang subur.

Makanan untuk orang banyak
Berton-ton daun yang jatuh dari setiap hektar hutan bakau setiap tahun adalah dasar dari jaring makanan yang sangat produktif. Saat daun membusuk, mereka menyediakan nutrisi untuk invertebrata dan ganggang. Ini pada gilirannya memberi makan banyak organisme kecil, seperti burung, spons, cacing, anemon, ubur-ubur, udang, dan ikan muda. Pasang juga mengedarkan nutrisi di antara dataran lumpur, muara, dan terumbu karang, sehingga memberi makan spesies seperti tiram yang beristirahat di dasar laut.

sumber : amnh.org

related post : mengapa mangrove penting bagian 2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *