Cara Menanam Pohon yang Benar

menanam

Tanam dengan Benar
Anda dapat menanam pohon dengan cara yang mudah — cukup gali lubang dan jatuhkan — tetapi investasi besar Anda mungkin tidak berhasil melewati musim semi atau musim panas jika Anda tidak melakukannya dengan benar pertama kali.

Pemilihan Pohon Tree
Jenis pohon yang Anda pilih harus didasarkan pada atribut lokasi dan fungsi apa yang Anda inginkan untuk dilayani oleh pohon tersebut. Ingatlah bahwa pohon adalah investasi jangka panjang.

Pertimbangkan faktor-faktor ini sebelum Anda menanam:

Ukuran
Pribadi
Naungan
Warna
berbuah
Saat memilih pohon di pembibitan, berikut beberapa hal yang harus diperhatikan:

Apakah pohon memiliki sudut cabang yang diinginkan?
Apakah ada cabang yang mati atau tidak aktif?
Apakah pohon muda itu ukurannya sesuai dengan wadahnya?
Apakah pohon terikat akar? Keluarkan pohon dengan hati-hati dari wadahnya (atau mintalah petugas pembibitan untuk membantu Anda) dan periksa kondisi akarnya. Cari bukti “girdling”. Akar yang berputar-putar di sekeliling wadah, mengelilingi batang, akhirnya bisa mencekik dan membunuh pohon.

Lokasi Penanaman
Tanam pohon yang tepat di lokasi yang tepat untuk menyelamatkan diri Anda dari masalah tak terduga di jalan. Pohon tumbuh besar–ke atas dan keluar. Ketahui kebutuhan Anda. Apakah Anda menanam di dekat jalan masuk, kolam renang atau pohon lain? Semua pertimbangan penting karena pohon menggugurkan daun, cabang, buah atau biji, dll. Invasi akar (seperti ke pipa bawah tanah) dapat menyebabkan kerusakan yang mahal pada properti Anda dan memperpendek umur pohon.

Teknik Penanaman
Sebelum Anda menggali, pastikan bahwa tempat yang Anda pilih untuk pohon Anda tidak memiliki garis bawah tanah yang akan membahayakan Anda saat menanam.

Kesalahan umum saat menanam pohon adalah hanya menggali lubang besar dan menambahkan tanah yang diubah ke dalam lubang. Hal ini cenderung menyebabkan “efek wadah” pada akar pohon saat mereka tumbuh ke tepi tanah yang diubah kemudian mulai melingkari sekeliling ruang. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan pohon tumbang karena angin kencang karena pohon tersebut tidak dapat menambatkan dirinya dengan baik dengan akarnya. Teknik yang lebih baik adalah dengan memecah atau mengolah tanah di area melingkar di sekitar lokasi penanaman pohon. Pertama, gali keseluruhan yaitu kedalaman dan diameter wadah tanaman. Buang dan buang rumput dan gulma dari lokasi penanaman. Kemudian pecahkan dan tanah di sekitar lubang agar gembur.

Kendurkan Root Ball
Dengan lubang digali dan tanah di sekitar lubang diolah secara menyeluruh, keluarkan bola akar pohon dengan hati-hati dari wadahnya, dan dengan menggunakan tangan Anda, kendurkan akar luar dari samping dan bawah dengan hati-hati, berhati-hatilah agar tidak mematahkan atau merusak bola akar.

Tempatkan Pohon
Tempatkan pohon di tengah lubang pada alas yang tidak terganggu sehingga mahkota akar (tempat batang bertemu dengan akar) sekitar 1-1/2 hingga 2 inci di atas permukaan tanah di sekitarnya.

tempatkan bola akar di tengah lubang
Jika pohon Anda terikat pada tiang pembibitan, lepaskan tiang tersebut.
Hapus Taruhannya
Kesalahan umum lainnya, menurut Beeler, adalah terlalu banyak mengintai pohon. Jika pohon Anda cukup kokoh untuk berdiri tegak, jangan memasangnya kembali. Jika pohon membutuhkan bantuan untuk berdiri tegak, gunakan dua pancang dan ikat. Tempatkan pasak di sisi berlawanan dari pohon, ditanam di luar area yang baru saja Anda tanam, kira-kira 18 inci dari batangnya. Tempatkan pita pohon secara longgar di sekitar batang dan tempelkan pada patok dengan ikatan. Ikatan harus cukup longgar untuk memungkinkan pohon bergerak maju mundur sedikit dalam angin kencang.

Isi kembali lubang dengan tanah yang Anda buang. Buang rumput dan gulma dari tanah. Jangan menambahkan amandemen tanah.

Sentuhan Akhir
Buat tanggul melingkar di sekitar pangkal pohon untuk membantu menahan air dan menyalurkannya ke akar pohon.

Siram secara menyeluruh segera setelah tanam, rendam area tanam. Ini akan membantu membentuk akar dan mengendapkan tanah.

Sebarkan mulsa atau serpihan kayu sekitar 6 inci di atas seluruh area penanaman, sisakan area 4 hingga 6 inci langsung di sekitar batang.

hindari menanam pohon terlalu dalam
Selesaikan penimbunan kembali lubang, tetapi ingat untuk tidak menutupi bagian atas bola akar, yang merupakan tiang mahkota akar.
Jika Anda memang harus memancangkan pohon Anda, periksalah secara berkala pasak dan ikatannya untuk memastikan bahwa mereka tidak merusak batang atau cabang. Pohon itu harus bisa berdiri sendiri setelah satu tahun.

Kiat Bertahan Hidup di Pohon: Apa yang Harus Dihindari
Berikut adalah dua situasi yang lebih umum yang menyebabkan anakan pohon yang baru ditanam tidak bertahan hidup–dan tip untuk menghindari setiap masalah.

Tenggelam. Periksa kelembaban akar untuk pohon yang baru ditanam. Jangan tertipu oleh kondisi permukaan tanah: periksa tanah sedalam 4 hingga 6 inci. Tanah harus lembab, tidak basah. Salah satu cara yang efektif untuk menyiram, dan yang menghabiskan lebih sedikit air daripada menggunakan alat penyiram, adalah dengan menempatkan ujung selang pada batang dan membiarkan air menetes sepanjang siang atau malam.

Mati lemas. Hindari menanam terlalu dalam. Mahkota akar (tempat batang bertemu dengan akar) harus 1-1/2 inci hingga 2 inci di atas permukaan tanah.

sumber : diynetwork.com

related post : Cara Menanam Pohon Baru di Halaman Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *