Uji coba kacang dari pertanian ke garpu

kacang tanah

Permintaan pasar akan protein nabati semakin meningkat, tetapi bahan baku seperti kedelai sering kali datang dari luar Belanda. Praktek menunjukkan bahwa memperoleh lebih banyak protein nabati dari tanah Belanda tidaklah mudah. Itulah sebabnya konsorsium unik Agrifirm, ZLTO, Herba Bahan dan ME-AT telah mengambil tantangan ini. Bersama-sama, mereka ingin berkontribusi pada transisi protein nabati menuju rantai makanan berkelanjutan untuk generasi mendatang. Tahun ini akan ditanami 30 hektare. Lahan tersebut diperkirakan akan tumbuh menjadi 1.000 hektare biji ladang hanya dalam waktu lima tahun.

gambar lengkap
Tanaman baru membutuhkan waktu. Dalam beberapa bulan mendatang, lebih banyak uji coba lapangan akan berkecambah di ladang Belanda. Kacang tanah akan ditanam pada jenis tanah yang berbeda dan dalam rencana budidaya yang berbeda. Petani didorong dan dibimbing untuk berhasil membudidayakan kacang tanah. Sementara itu, varietas kacang tanah yang lebih baik mulai tersedia. Rasa kacang pahit sedang dikurangi agar lebih sesuai dengan permintaan pasar. Kristof Pittery (direktur Bahan Herba) telah terlibat sejak awal: “Kami yakin bahwa tanaman yang terlupakan ini akan memainkan peran penting dalam menyediakan sumber protein kami sendiri dan dengan demikian membantu mengurangi jejak karbon kami.”

Setelah panen dan penyimpanan optimal, protein diekstraksi secara alami dari kacang dan diproses menjadi pengganti daging nabati yang lezat. Ini kemudian diproses menjadi pengganti daging nabati ME-AT yang lezat untuk berakhir di supermarket. Terakhir, dipertimbangkan bagaimana aliran sisa dari kacang lapangan dapat dinilai secara optimal. Singkatnya, tidak ada yang tersisa untuk kesempatan. “Semua mitra berbagi pengetahuan dan keahlian satu sama lain untuk mengerjakan pengganti daging 100% asal Belanda, seperti sosis nabati, daging cincang, dan burger. Ambisinya adalah untuk memiliki produk pertama di toko-toko pada tahun 2022. Semua ini dengan memperhatikan asal usul kacang lapangan dan kisah petani, diproduksi dalam rantai pasokan sesingkat mungkin. Secara keseluruhan, ini adalah tantangan besar untuk menenggelamkan gigi kita,” kata Cranenbroek.

Pertanian melingkar
Budidaya kacang tanah sejalan dengan tujuan untuk menciptakan lingkaran tertutup alami di ladang petani dan karena itu sesuai dengan strategi kami Membangun Rantai Seimbang (BBC). Kacang tanah mengumpulkan nitrogen dari udara dan menyimpannya di tanah sebagai bahan organik. Oleh karena itu, kacang lapangan menarik untuk rotasi tanaman. Ini karena tanaman yang ditanam setelah kacang di lahan yang sama membutuhkan lebih sedikit pupuk (buatan) karena nitrogen ekstra tersedia di dalam tanah. Aspek lain adalah bahwa budidaya protein regional merupakan alternatif untuk mengimpor kedelai dan menguntungkan transisi ke proporsi protein nabati yang lebih tinggi dalam makanan manusia. Seperti yang dikatakan Kathleen Goense (direktur umum ZLTO), “Jika seseorang memilih pengganti daging, itu hanya 100% berkelanjutan jika protein yang digunakan benar-benar dari tanah asal. Kedengarannya bagus, tetapi perlu bertahun-tahun merintis sebelum tiba di piring. ”

sumber : vionfoodgroup.com

relate post : PERTANIAN ORGANIK

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *