CARA MENGIDENTIFIKASI HAMA TANAMAN HIAS

hama tanaman - agribisnis uma

“Semua serangga ????” Saya pikir. “Apa maksud mereka?” Saya tidak bisa menunjukkan dengan tepat akar pertanyaan mereka. Apakah mereka berasumsi bahwa serangga jinak pada umumnya tertarik pada bunga dan dedaunan — atau apakah mereka menyindir bahwa saya terserang hama serangga? Jika yang terakhir, saya harus mengakui bahwa selama enam tahun yang lebih baik saya tidak menyadari adanya serangga yang mengganggu di rumah saya. Bukan karena saya tidak selaras dengan tanaman dan serangga (kebanyakan teman tahu bahwa saya telah memelihara serangga sejak saya berusia 9 tahun dan akhirnya belajar entomologi di perguruan tinggi), tetapi sebagian besar karena tanaman saya tidak memiliki hama yang terlihat.

Hama tanaman hias biasa

Skala coklat umum (keluarga Coccidae dan Diaspididae)
Pertama kali saya melihat serangga skala ada di tanaman melati yang saya beli di pasar petani. Saya tidak melihat serangga itu pada awalnya, tetapi saya memperhatikan bahwa beberapa daun bagian bawah hama tanaman itu berkilau dan lengket. Setelah diperiksa lebih dekat, saya melihat inti coklat menempel di batang kayu dan bagian bawah daun, paling dekat dengan vena tengah.

Ada berbagai varietas skala tetapi yang paling umum adalah skala lunak coklat (Coccus hesperidum L.). Mereka agak tidak mencolok — dan tidak terlihat seperti serangga biasa — kecuali Anda tahu apa yang harus diwaspadai. Pertama, mereka bulat telur, panjangnya hanya sekitar 3-4 mm dan lebarnya sekitar setengahnya. Mereka bisa bermacam-macam warnanya, tapi paling sering kecoklatan dalam penampilan (karena itulah namanya), tapi saya juga melihatnya dalam nuansa kuning, kuning, dan bahkan olivaceous. Mereka disebut “sisik” terutama karena penampilannya yang seperti sisik pada tanaman, karena lapisan lilin atau lapis baja. Mereka sering terlihat dalam rumpun di sepanjang batang, menghisap sari tanaman dengan bagian mulutnya yang runcing.

Mereka hanya mobile ketika mereka lahir. Sisik lunak, yang merupakan salah satu dari kelompok serangga sisik, dapat berkembang biak baik secara seksual maupun partenogenetik, yang berarti dapat menghasilkan anak tanpa pembuahan. Cukup unik di dunia serangga, sisik betina bersifat ovovivipar, yang artinya mereka melahirkan anak muda dengan cara menetaskan telurnya saat masih di dalam induknya. Ini sama dengan di Madagaskar, kecoak mendesis, yang bukan merupakan hama tanaman, tetapi serangga yang saya pelihara, dan saya akan menjadi orang pertama yang mengatakan bahwa dapat mengejutkan bahwa suatu hari Anda akan memiliki 2 kecoak dan hari berikutnya. 20X jumlah itu. Hal yang sama berlaku untuk serangga skala. Saya mengatakan ini hanya karena Anda tidak dapat benar-benar menyingkirkan telur kecuali Anda menyingkirkan telur dewasa. Setelah anak muda, yang disebut “perayap” lahir, mereka akan menyebar di sepanjang tanaman, menemukan tempat yang mereka sukai (biasanya di sekitar pertumbuhan baru), dan secara harfiah menanam sendiri di sana selama sisa waktu — mencapai kematangan sekitar 65 hari.

Skala dapat menjadi masalah nyata di dalam ruangan karena sejujurnya, mereka memiliki suhu yang baik sepanjang tahun, yang berarti kemungkinan besar mereka akan berkembang biak sepanjang waktu. Kabar baiknya, bagaimanapun, skala itu, seperti yang saya bagikan, relatif tidak bergerak, jadi jika mereka terkandung di satu tanaman, maka Anda dapat mengendalikannya. Kebanyakan orang memilih untuk membuang tanaman tersebut. Meskipun pertumbuhannya sedikit terhambat, saya memutuskan untuk menyimpan melati saya untuk melihat apakah saya dapat menghidupkannya kembali. Pertama, semprotan sabun buatan sendiri tidak terlalu efektif dalam skala, sebagian karena timbangan di bagian luar serangga berfungsi seperti perisai. Anda ingin meletakkannya di bawah tutup serangga.

Apa yang saya lakukan adalah sebagai berikut:

1. Tempatkan kantong plastik atau beberapa penutup di sekitar tanah tanaman Anda. Hal ini mencegah kerak jatuh ke tanah Anda.

2. Dapatkan sabun insektisida alami berbahan dasar rosemary. Semprotkan ini pada tanaman agar bagus dan berbusa.

3. Jalankan jari-jari Anda di sepanjang batang dan daun tanaman, putar skala dengan kuku Anda. Jika Anda tidak ingin menyentuh serangga, Anda dapat menggunakan sikat gigi bekas atau bahkan tusuk gigi, tetapi saya merasa bahwa saya memiliki kontrol dan akurasi yang lebih dengan kuku saya. Anda mungkin melihat beberapa sisik jatuh ke kantong plastik; ambil dan buang. Benar-benar pastikan untuk memeriksa seluruh tanaman. Melati saya memiliki batang berkayu dan sisiknya tampak seperti bagian dari batangnya, jadi jangan tertipu! Jika membantu, gunakan kaca pembesar untuk memeriksa tanaman, termasuk lipatan tempat pertemuan daun dengan batang.

4. Setelah Anda cukup menyabuni dan mengikis tanaman, berikan semprotan yang bagus dan tajam dengan selang atau pancuran Anda. Anda perlu membuang semua sabun dari tanaman agar tidak mempengaruhi pertumbuhan. Menjaga tanaman agar tetap kuat, sehat, dan tumbuh sering kali dapat menjauhkan serangga.

5. Periksa kembali tanaman selama tiga hari berikutnya, pastikan tidak ada sisik yang terlewat. Jika ya, Anda dapat mengulangi langkah 1-4. Periksa lagi seminggu sekali selama dua bulan, hanya untuk memastikan Anda mendapatkan semua pengacau kecil.

 

sumber : homesteadbrooklyn.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *