JENIS HAMA SAYURAN

Berbagai serangga dan tungau dapat merusak sayuran di pekarangan rumah di semua tahap pertumbuhan. Artikel ini memberikan gambaran tentang beberapa hama sayuran yang lebih penting dan metode pengendaliannya.

Jenis Hama Sayuran

Hama Aphids

Kutu daun berukuran 1-3 mm, serangga bertubuh lunak yang bisa berwarna hijau, abu-abu, atau hitam. Paling sering terlihat pada musim semi dan musim gugur, kutu daun dapat bersayap atau tidak bersayap dan biasanya bergerak lambat. Kutu daun berkumpul di ujung pucuk, menghisap getah dari tanaman, yang mengurangi kekuatan tanaman. Kutu daun juga dapat menyebarkan virus yang dapat sangat mengurangi hasil dan kualitas.

Aphids on the flower buds of broccoli.

Kutu daun pada brokoli.

Sejumlah musuh alami seperti lacewing dan kepik akan memberikan kendali biologis. Jika perlu, kontrol dengan semprotan seperti ekstrak bawang putih atau minyak hortikultura dan sabun hortikultura. Semprotan yang mengandung pyrethrum dan piperonyl butoxide juga dapat digunakan tetapi tanaman tidak dapat dipetik satu hari setelah digunakan.

Hama Caterpillars

Ulat biasanya merupakan tahap larva ngengat atau kupu-kupu. Mereka biasanya tidak berambut, dengan tubuh silinder yang panjang dari 10–50mm dan berbagai warna. Ulat dapat menyerang daun, batang, bunga, buah, dan akar.

Ulat hijau kupu-kupu putih kubis besar dan ngengat punggung berlian (kubis) kecil dapat merusak daun keluarga Brassica yang meliputi brokoli, kubis, kangkung, dan kembang kol.

Ulat cluster, ulat bulu beruang, dan ulat looper akan menyerang daun sebagian besar sayuran.

Lettuce leaf and black hairy woolly bear caterpillar.

Ulat beruang berbulu akan memakan apa saja yang berwarna hijau.

Ulat telur mengebor menjadi terong dan budworm asli akan menggerek buah dari banyak sayuran, terutama paprika, tomat dan jagung manis. Hama buah ini sulit dibasmi dan perlu dilakukan penyemprotan awal untuk membunuh ulat sebelum masuk ke buah.

Ulat lainnya menyerang akar dan batang. Ulat ngengat kentang akan ‘menambang’ daun kentang dan mengebor menjadi umbi kentang.

Hama Cutworms

Cacing potong bersembunyi di tanah pada siang hari dan menyerang sayuran pada malam hari. Mereka merusak batang bibit muda di pangkalnya, menyebabkan tanaman roboh.

Cutworm caterpillar protruding from the soil.

Ulat cacing potong.

Pengendalian dengan Bacillus thuringiensis, insektisida biologis yang menargetkan hanya ulat tetapi perlu disemprotkan setiap lima hari atau setelah hujan atau penyiraman di atas kepala.

Spinosad adalah bahan kimia dengan toksisitas rendah yang memiliki gerakan translaminar, yang berarti bahan kimia bergerak ke dalam daun, membuat bahan aktif tahan terhadap hujan dan sinar matahari setelah semprotan mengering. Semprotan yang mengandung piretrum dan piperonil butoksida juga dapat digunakan tetapi tanaman tidak dapat dipetik selama satu hari setelah penyemprotan.

sumber : agric.wa.gov.au

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *